Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 27 Juni 2012

Sumpe' loh ini namanya zine?

Zine kedua terbitan saya :) Sudah punya nama meskipun tetap saja sesuka-suka saya. Dengar saja, namanya adalah "Sumpe' Loh Ini Namanya Zine?" Hehe..

Saya pilih nama ini karena saya ga mau terikat sama aturan zine ini harus begini dan begitu. Lingkungan komunitas saya saat itu adalah lingkungan yang berani menyatakan beda itu istimewa. Jadi meskipun zine saya disebut tak guna, cuek aja.

Dari edisi kedua ini, saya mau share puisi untuk blog ini. Tentang ibu saya dan perjalanan rumahtangganya yang tak pernah mulus. Dan saya, adalah penonton setia teater kehidupan ibu saya. Sekaligus korban yang paling pertama hancur ketika kebahagiaan ibu saya lebur.


YANG DILAKUKAN IBUKU HANYALAH MENUNGGU...

yang dilakukan ibuku hanyalah menunggu...
dulu, sewaktu perawan ibu menunggu jodohnya datang
untuk meminangnya menjadi istri
karena usianya mulai menua
ibu tidak ingin membuat malu orang tua
Ibu bilang,
siapapun lelaki yang datang akan diterimanya
tak peduli siapapun dia, bagaimanapun dia

setelah menikah, ibuku hanyalah menunggu...
menunggu suaminya pulang dengan senyum yang dipaksa melebar
malam... tengah malam... menjelang pagi...
ibu menunggu dengan setia, dengan aku di rahimnya
Ibu bilang,
ibu menyesal menerimanya sebagai suami
bajingan itu menyakiti, menyiksa, menginjak-injak
dan meludah di atas harga diri ibu,
tapi ibu tetap menunggu lelaki itu memandangnya dua mata

aku lahir, ibuku tetap hanya menunggu...
menunggu aku dewasa agar deritanya habis atau setidaknya berkurang
bajingan itu tetap pulang subuh, tak sadarkan diri
memukuli, dan esoknya bilang "sorry"
tapi lagi-lagi ibu tetap menunggu
dengan berjuta harapan dan doa di sujudnya

Yang dilakukan ibuku hanyalah menunggu...
Jika aku mengamatinya terus, aku juga jadi menunggu...
menunggu ibuku bangkit dari penantiannya yang tak kunjung usai
Tapi...
Aku bosan menunggu! Tidak seperti ibu yang hanya menunggu...
Lalu aku pergi tidur, menunggu dalam mimpi.







posted from Bloggeroid

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Send me your words